“Mari Kita Berdo’a Menurut Kepercayaan Agama Kita Masing-masing”

DOA bersama pelbagai agama di Indonesia-di Jalan Merdeka Barat, Jakarta Pusat, (Rabu 14/9/2011)- Aksi doa bersama yang diikuti ratusan umat beragama Islam, Katolik, Protestan, Hindu, Budha, dan Konghucu tersebut yang membuktikan begitu kukuhnya pengaruh Jaringan Pluralisme/Libelisme Agama di Indonesia/Foto by rmol.co.
DOA bersama pelbagai agama di Indonesia-di Jalan Merdeka Barat, Jakarta Pusat, (Rabu 14/9/2011)- Aksi doa bersama yang diikuti ratusan umat beragama Islam, Katolik, Protestan, Hindu, Budha, dan Konghucu tersebut yang membuktikan begitu kukuhnya pengaruh Jaringan Pluralisme/Libelisme Agama di Indonesia/Foto by rmol.co.

FortunaMedia.com |“Mari Kita Berdo’a Menurut Kepercayaan Agama Kita Masing-masing”

“Mari Kita Berdo’a Menurut Kepercayaan-Keyakinan Agama Kita Masing- masing”Pray In Faith of Our Religion Each

Kalimat seruan diatas biasa diucapkan oleh  pengerusi atau protokol acara yang
dimana konteks acaranya untuk “Umum”.Yang dihadiri pelbagai etnik dan agama.Lalu di salah satu sesi acara, yaitu sesi acara berdo’a, kalimat tersebut di atas sering diucapkan mengajak untuk berdo’a.

Dan sudah jadi kebiasaan juga kita dengar dan lakukan semasa perhimpunan rasmi Isnin pagi bahkan setiap hari diwaktu pagi,dulu-dulu ketika kita masih jadi pelajar.Justru hingga kini masih berlaku kebiasaan doa bersama itu jika pelajar sekolah tersebut terdiri dari pelajar pelbagai agama.

Lalu ada apa dengan kalimat ajakan itu ? secara sepintas-lalu.. sepertinya tidak ada yang salah dari kalimat itu, padahal kalau kita cermati (kita sebagai Muslim), bila kita misalnya mengucapkan kalimat tersebut, rasanya tidak pas atau tidak patut.
Mungkin ada yang bertanya-tanya..Salah ke? memang kenapa ?!

Review peristiwa lalu,

Ok sebelum kita melanjutkan pembahasan tentang ‘doa bersama pelbagai agama’ ini,Sekadar contoh,ada baiknya kita review beberapa peristiwa yang berkaitan.Ada yang berupa inisiatif  kumpulan atau refleksi simpati oleh NGO bahkan ada yang bersifat kepartian.Misalnya sewaktu negara kita baru-baru ini menghadapi peristiwa tragedi MH370 maka disana-sini ada dilakukan ‘doa bersama pelbagai agama’ di Malaysia. Dan yang lebih nampak agak harmony,pelbagai etnik dan agama bersama-sama menyalakan lilin-padahal pembakaran api walau sekecil lilin itu jika berkaitan agama adalah merupakan upacara agama kaum musyrik-Justru untuk menampakkan keharmonian kaum,maka umat Islam ramai yang mengikutinya.[1]

Marina  dalam majlis
Marina dalam majlis “doa selamat” yang diadakan di rumahnya, di Damansara(awal Oktober 2007) /Photo by sanggahtoksago.blogspot.com/2007/10/

 

Dan yang lebih menarik perhatian umum dan umat Islam khususnya ketika tahun 2007 dulu. Mufti Perlis Indera Kayangan, yang dijawat oleh Dr. Mohd Asri Zainul Abidin ketika itu meminta semua masjid seluruh Perlis melakukan “Qunut Nazilah” memohon ke hadrat Allah SWT pertolongan “menyelamatkan” dan “menyembuhkan” Dr. Mahathir telah dibedah, kerana sakit jantung,[2]

Namun yang menghairankan anaknya, Marina Mahathir  melakukan sesuatu yang lain dari yang lain bagi tujuan yang serupa.Marina Mahathir pula bertindak cukup berlainan. Marina mengundang ramai tetamu ke rumahnya di Damansara. Barangkali untuk “doa selamat” atas kejayaan pembedahan jantung ayahnya.

Tetapi dengan cara agak ganjil apabila mengundang tokoh-tokoh agama fahaman lain seperti para sami Budha, mubaligh Kristian, sami Hindu dan meminta mereka “mendoakan” agar ayahnya sihat wal’afiat selepas di bedah. Sudah tentulah “doa” itu mengikut cara agama masing-masing….
 

 

Dulu kalau anda masih ingat, Ketika Kementrian Pelancongan diterajui ,Menteri Perlancongan, Tan Seri Kadir Shekih Fadzil juga pernah meminta semua agama dan para pemimpin agama di Malaysia (Hindu, Islam, Kristian, Budha dll) membuat “doa selamat” dan “majlis kesyukuran” mengikut cara masing-masing untuk meraikan kemerdekaan Malaysia.

Adakah ini kesan apabila Liberlisme/Pluralisme Agama yang berkembang pesat di Indonesia diberi tempat oleh pemimpin Umno dalam negara ini. atau pemimpin Umno sendiri cukup serasi dengan Liberlisme/Pluralisme Agama yang sedang rancak dipromosikan oleh Sisters In Islam dan sekutunya di Malaysia ini.

Muktamad pembahasan,


Mari kita lanjutkan pembahasan persoalan “doa bersama pelbagai agama” tersebut  Kita sebagai Muslim harus berhati-hati akan setiap saat musuh-musuh Islam akan berusaha sentiasa sekuat tenaga mereka untuk memesongkan aqidah ketauhidan kita.

 

Mereka kini bukan secara terang-terangan,dakyah mereka dilaksanakan secara halus tapi taktikal khusus di Malaysia.Sangat berbeda di Indonesia pihak musuh-musuh Islam disana secara terbuka memesongkan/memurtadkan umat Islam melalui media akhbar dan rancangan-rancangan stesyen TV-swasta yang puluhan banyaknya.

 

Bila kita sebagai Muslim mengucapkan kalimat ajakan “doa bersama pelbagai agama”  di atas, tidak pas-tentunya kerana berarti secara tidak langsung kita menganggap tuhan-tuhan mereka (non muslim yang hadir) itu “Ada/Exist-Wujud” kerana dalam redaksinya : “menurut kepercayaan agama kita masing-masing”. Kalimat itu terkesan mengakui bahwa agama-agama mereka exist dan begitu pun tuhannya exist-wujud juga.[3]


Sedangkan di dalam Al-Qur’an diterangkan agama yang exist hanyalah Islam. Allah SWT berfirman dalam AlQuran Surah.Al Imran [3]:19. “Innaddina ‘Indallahil Islam” (Sesungguhnya agama diredhai Allah hanyalah Islam).


Untuk lebih memperjelas pemahaman Anda mengenai hal itu, mari kita perhatikan anologi berikut ini: Seorang guru memerintahkan anak-anak muridnya sekelas untuk meminta duit kepada ibubapanya untuk keperluan sebuah acara atau untuk keperluan lain.


Coba kita berfikir sebentar. Kenapa guru memerintahkan semua anak-anak muridnya untuk meminta duit pada ibubapanya masing-masing, itu kerana para Guru-guru berfikir bahwa anak-anak muridnya mempunyai ibubapa masing-masing, dengan kata lain ibubapa mereka ada-wujud ! oleh kerana itu dia memerintahkan mereka untuk meminta pada ibubapanya masing-masing.


Jadi analogi ini hampir sama dengan topik pembahasaan di atas walau bisa saja orang beralasan, ahh…tapi itu kan hanya ucapan saja sedangkan di dalam hati tidak mengakui !
Tapi ada baiknya selagi masih bisa dihindarkan, alihkan dengan ucapan lain, contoh “mari kita berdo’a” atau kalau kita yang memimpin do’a secara langsung, katakan “maaf ya untuk yang non muslim” lalu langsung membaca do’a tanpa ada embel-embel kata-kata lain(
with no frills other words)!.


Maaf…ini tidak perlu diperdebatkan tapi perlu difikirkan (kita sebagai Muslim) untuk kehati-hatian/kewaspadaan  kita dalam berucap !
Itu sama halnya seperti hukum mengucapkan selamat hari raya pada penganut agama lain, ini perlu kehati-hatian juga (lebih baik tidak dilakukan)!.



Semua itu perlu kehati-hatian kerana kita harus menjaga TAUHID kita “Qul huwallahu Ahad” (katakan Dia Allah itu satu) dan bahwa tidak ada tuhan yang patut disembah kecuali Allah ““Laa Ilaaha Illallah”.
Wallahu a’lam bishawab.

 

Doa bersama pelbagai agama untuk Tun M,anjuran Marina Mahathir dirumahnya/Photo by sanggahtoksago.blogspot.com/2007/10
Doa bersama pelbagai agama untuk Tun M,anjuran Marina Mahathir dirumahnya/Photo by sanggahtoksago.blogspot.com/2007/10

 

Para tetamu jemputan untuk
Para tetamu jemputan untuk “Doa bersama pelbagai agama” untuk Tun M,anjuran Marina Mahathir dirumahnya/Photo by sanggahtoksago.blogspot.com/2007/10

Jumaat 23 Rejab 1435 / 23 Mei 2014,
______________________

Source;

[1]- ibid
[2]- sanggahtoksago.blogspot.com/2007/10/mufti-perlis-buat-qunut-nazilah-marina.html
[3]- eramuslim.com/oase-iman/pelbagai sumber.

Author by Wilhelmina.tumblr.com/

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s