Coretan Kehidupan;Kejamnya Ibutiri Lebih Kejam Ibukota

Illustrasi;Photo by hmetro.com

 

FortunaMedia.com |Coretan Kehidupan;Kejamnya Ibutiri Lebih Kejam Ibukota

Coretan kehidupan insan peneroka bandar di-ibukota.

Sebenarnya sudah lama terkumpul dalam catatan diary kehidupan ini,keinginan untuk menulis sisi kehidupan para insan peneroka kehidupan bandaraya besar seperti Kuala Lumpur ini.

 

                                   Image by Google

Namun disebabkan hari-kehari makin bertumpuk bahan-bahan cerita-berita,peristiwa masuk, selalu tergendala hasrat untuk menulis sisi perjuangan anak-bangsa yang terpaksa berhijrah kebandar-bandar besar ini sebagai pejuang kehidupan untuk jadi peneroka bandar di Semenanjung atau Sabah dan Sarawak.

 

Akhirnya ku mulai juga untuk menulis…Sejak dua minggu lalu kuperhatikan seorang hamba Allah ini yang merupakan bapa muda awal 30an,berjalan kaki membawa anak kecil lelaki berumur sekitar tiga bulan di bawah panas terik matahari.

Setiap hari sambil membawa anak kecilnya itu ke sebuah pasaraya tempat kerja sang isteri tercinta bekerja untuk menghantar makanan yang dimasaknya sendiri di bilik yang disewa 300.ringgit sebulan

Beliau baru sahaja terpaksa berhenti kerja sebagai pengawal keselamatan untuk sementara bagi menjaga anak kecilnya .kerana tiada siapa-keluarga  tempat untuk menitipkan anaknya.Jika untuk diantar kepusat penjagaaan kanak-kanak sudah tentu dia tak mampu lagi.

Sementara sang  isteri tak mungkin untuk melepaskan tawaran kerja yang terpaksa diambil.Perbualan ini saya perolehi ketika kupelawa dia makan bersama dimejaku pada masa lunch kemaren disebuah kedai yang tak jauh dari tempat istrinya bekerja.

“Dah lama tak makan nasi berlauk katanya sambil menghirup semahunya milo ais yang dipesan,

biasa tengahari buat kue jemput-jemput gandum atau cekodok dibilik dan hantar untuk bekalan makan pada isteri katanya

Sedang aku akan menyambung bicara ,suasana terganggu sebentar tiba-tiba anak kecilnya terjaga dari tidur yang agak lena juga dan merengek minta susu yang dah habis,namun air kosong sementara jadi penganti botol susu babynya,

Sungguh terharu aku melihat suasana itu.anak kecil inipun rupanya sudah mengerti kemiskinan bapanya yang tak mampu membelikan susunya.

‘Aku teringat cucu lelakiku yang pantang saja lambat ibunya membuatkan susu, dia akan terus menangis kuat.maklum cucu pertama.kadang-kadang aku juga selalu membancuhkan susu untuknya,jika ibunya sedang didapur atau dibilik air’.

Kejayaan perlu hadapi dugaan dan ketabahan,


Kehidupan sebagai perantau atau peneroka bandar pada masa ini memang menyiksakan,namun panggilan untuk merobah kehidupan kepada yang lebih baik ,membuatkan masyarakat kampung sanggup bersusah-payah hidup dibandaraya ini.

Namun terkadang panggilan ibukota ini ibarat cahaya lampu neon yang berkilauan membuat kelkatu terbang menghampirinya,namun cahaya lampu neon itu hanya akhirnya membakar dirinya sahaja.Begitulah umpama nasib sebagian penghijrah kekota-kota besar baik dinegara manapun.terkadang hanyut,hancur,gagal terpaksa kembali kekampung.

Sejatinya masih ramai yang berjaya..seperti penulis sendiri misalnya…hahaha.(angkat bakul sendiri).

Kehidupan dibandaraya memang harus diharungi dengan  kos yang tinggi.apatah lagi bandaraya Kuala Lumpur yang akan menuju bandar termoden dan termahal didunia.

Dahulu sewa sebuah rumah dengan bilik dua dan tiga di Jalan Raja Muda Musa Kampung Baharu K.L  sekitar tahun awal 80an hingga 90an masih sekitar RM.150-RM.200.Kini justru harga itu hanya untuk sebuah bilik rumah usang di Kampung Baharu atau Flat Kampung Baharu.Malah menurut kawan-kawan yang tinggal di Kampung Baharu atau Datuk Keramat K.L sewa bilik pun sudah menjangkau ke RM300-RM.400 (rumah biasa/flat bukan apartmen)

HIdup penuh kesusahan sebelum berjaya dan berjauhan dari kampung halaman,dimotivasi sikap ingin berdikari yang lahir dari keluarga yang  susah dan sebagainya memaksa para penghijrah seperti contoh lelaki diatas, dia dan isteri menyewa bilik dan tegar melalui semua itu.

Tiada tanah pusaka ,kereta,motor dan harta peninggalan dari ibubapanya.selesai makan,selembaran ringgit yang diberi diambilnya  dengan gengaman salam yang kuat dan ucapan terimakasih yang sayu,sambil mohon diri  berlalu pergi dengan segera. Mungkin ingin segera membelikan susu buat anak kecilnya sementara sang istrinya hanya akan  menyusukan  seketika di malam hari setelah usai kerja.

…Memang sudah lama aku memerhatikannya mundar mandir membawa anak kecilnya itu..Semoga dia berjaya melepasi segala rintangan kesusahan hidup dibandaraya ini.sebagaimana yang pernah kualami .

…”aku pernah disuruh pindah cari rumah lain oleh tuan rumah padahal baru lambat tigahari dan ketika aku baru duduk menyewa rumah itu baru bulan ketiga..dan dua bulan pertama itu tak pernah lambat aku membayarnya”

Alasan tuan rumah itu sungguh ‘skeptic’- Anak makcik yang kerja di Sabah nak pindah KL .katanya”

Justru aku bersyukur kepada Allah SWT,kepindahan ku dari Lorong Kiri 14 Kampung Datuk Keramat awal 80an itu ke Selayang Baru..itulah mulanya titik-titik kejayaanku dalam merobah kehidupan ini.Alhamdulillah pada Mu Yang Maha Merancang..

Ya Allah,nikmatMu terlalu luas Ya Allah…RahmatMu didambakan setiap insani….Astagfirullahalazim..Ampunkan kami Ya Allah…Permudahkan urusan hamba-hambaMu ini..Aamiin..


Ahad 26 Jamadilakhir 1435 / 27 April 2014,
___________________
Written by Wilhelmina/tumblr.com/

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s