“Aktiviti Haram” Warga Filipina di Malaysia[04 Tamat]


warga filipina “in action”

Selasa 17 Rabiulakhir 1435/18 Februari 2014
Written by Wilhemina

FortunaMedia.com |“Aktiviti Haram” Warga Filipina di Malaysia[04 Tamat]

SESUNGGUHNYA makin bertambah kerja jenayah yang perlu dibanteras oleh pihak polis cawangan D7 – Bahagian Kongsi Gelap/Perjudian/Maksiat Malaysia atau juga pihak berkuasa tempatan-dengan makin bertambahnya prilaku jenayah terdiri dari warga pendatang asing khususnya warga Filipina 

 

Illustrasi: LSt. Andrew’s Presbyterian Church Kuala Lumpur-Gereja ini bukan tumpuan penjenayah Filipina

( klik baca;https://helmysyamza.wordpress.com/2014/02/18/aktiviti-haram-warga-filipina-di-malaysia03/)

Bermula secara kecil-kecilan menjual barangan kosmetik tiruan seperti pemutih muka atau obat perangsang sex yang sangat merbahaya pada sesiapa yang terpedaya membelinya-seterusnya melakukan kerja sambilan melacur pada cuti Ahad untuk ke Gereja yang diberikan keistimewaan kerajaan dan majikan Malaysia kepada pembantu rumah warga Filipina penganut agama Kristian.

 

Malahan jika dibandingkan dengan pembantu rumah warga negara lain seperti Indonesia contohnya -pembantu rumah Filipina telah menikmati keistimewaan gaji ditangga atas RM.1000 (baca seribu ringgit) dengan aturan kerja yang tertentu sahaja,jika dibandingkan dengan pekerja pembantu rumah Indonesia yang dibayar gaji tidak melebihi kini RM.800(baca lapan ratus ringgit) tetapi pembantu rumah Indonesia begitu ‘azab’ bekerja hingga jauh-jauh malam serta membuat kerja diluar perjanjian seperti membersihkan kereta majikan.memandikan anjing (majikan non muslim) dan ramai yang tiada menikmati cuti hujung minggu atau malah sebulan sekalipun jarang diperolehi.

Mungkin dengan perjanjian baru yang sudah dirundingkan beberapa kali oleh pihak berkuasa Malaysia-Indonesia ini.kita tidak mahu ada lagi penganiayaan dan intimidasi kemanusiaan terhadap pembantu rumah warga indonesia terutama yang terdiri dari pekerja Muslimah dan majikan pula rakyat Malaysia yang beragama Islam.

Kita maklum kes-kes yang terjadi banyak dilakukan majikan dari etnik Cina-India yang non Muslim.dalam beberapa kasus majikan terlibat telah dijatuhkan hukuman penjara oleh Mahkamah Malaysia


Apa yang saya maksud prilaku jenayah dengan “modus-operandi” cara baru yang dilakukan warga pendatang Filipina ini yang terkini adalah bernyanyi sambil meminta derma seperti yang dilaporkan harian mymetro yang saya petik dari blognoormalashahar.com.

 

Cara mereka seorang bermain gitar, seorang lagi menghulurkan kad mengutip derma kononnya untuk kanak-kanak kurang bernasib baik. Kepetahan kumpulan dua gadis ini berbicara disulami ayat menggoda berbaloi apabila mereka dipercayai mampu memperoleh sumbangan sehingga RM1,000 sehari,

 

 Taktik terbaru ini terdiri dari kumpulan gadis pemuzik jalanan penipu dari Filipina yang menjadikan pelanggan restoran dan kedai makan di sekitar ibu kota Kuala Lumpur  Seremban, Melaka, Georgetown, Johor Bahru, Kuching dan Kota Kinabalu,Pulau Pinang sebagai sasaran.

 

Kerana mereka tahu rakyat Malaysia yang sangat pemurah dan kurang periksa hal-hal yang berbau imej derma dan sumbangan–mereka dengan ikhlas akan menghulurkan lembaran ringgit.Inilah peluang potensi yang dihidu oleh sindiket penjenayah terancang warga Filipina ini yang menggunakan gadis-gadis  cantik dan bijak bercakap dan menyanyi.

“Saya tidak menolak kebarangkalian sindiket ini didalangi serta dilindungi oleh rakyat Malaysia sendiri seperti kasus pelacuran dan penyeluk saku beberapa tahun dahulu”
Operasi mereka sungguh rapi dan strategik bergerak secara dua orang dalam setiap kumpulan, mereka yang mengaku sebagai pelajar kolej swasta pergi ke setiap meja pelanggan di restoran yang menjadi sasaran dan mendakwa membuat kutipan derma itu secara sukarela pada masa senggang  jika  tiada kuliah. 


Selain menjaja nama pertubuhan anak yatim dan miskin ‘Children’s Joy Foundation’ yang beroperasi di Filipina, gadis terbabit yang ada kalanya hanya memakai seluar pendek ketat dan baju-T turut mendakwa membuat kutipan derma bagi membantumangsa Taufan Haiyan’ yang melanda negara itu, baru-baru ini.

“Taktik kumpulan itu dilihat tersusun bagi mendapat kepercayaan orang ramai apabila menggunakan kad dicetak lengkap dengan alamat yayasan berkenaan, selain nama dan jumlah sumbangan penderma”.

Setelah pemerhatian saya beberapa tahun lalu -timbul persoalan difikiran saya majoritinya penjenayah-penjenayah warga Filipina ini adalah penganut agama Kristian yang taat ke Gereja setiap hujung minggu.Tapi kenapa mereka sanggup melakukan jenayah -apakah agama mereka tidak melarangnya?

Akhirnya   beberapa tahun lepas sewaktu saya menjejaki dan mengkaji persoalan prilaku warga Filipina yang bekerja sambilan sebagai pelacur atau berniaga barangan ‘haram’ dikaki lima pasaraya Kotaraya Kuala Lumpur dan juga sebagai penyeluk saku dan aktiviti jenayah lainnya.saya telah menemukan jawaban kongkritnya,

 

Memang kegiatan jenayah mereka yang sentiasa tidak akan pernah habisnya ini ada hubungannya dengan dogma-doktrin agama mereka yaitu dalam dogma sekte agama Kristian ada “dogma penghapusan dosa”

 

Sehabis paderi selesai memberi upacara ‘misa’ maka jemaat Kristian ini akan menemui paderi yang berada  dalam mimbar bertutup tirai ukiran kayu dan jemaat ini akan melakukakan“pengakuan berbuat dosa” yang mereka lakukan seminggu lepas dan “dosanya” tersebut telah dihapus dari catatan atau “diampunkan”  dengan membayar berupa ‘denda’ senilai yang ditetapkan paderi bertugas.

Itulah yang mereka lakukan di Gereja -seperti Gereja Katholik di jalan Gereja of Raja Chulan Kuala Lumpur itu ,Dengan keluar dari gereja melangkah bangga tanpa ada goretan-goretan dosa lagi dihati mereka.Maka merekapun singgah sebentar di kedai kek berhampiran gereja tersebut dengan sepotong kek bersama teh atau kopi’O’ pekat atau biar lebih berani lagi kerana mereka akan bekerja lagi seperti meyeluk saku maka mereka akan meminum segelas brandy atau wisky atau jenama arak yang mahal lainnya kerana dipoket mereka memang masih banyak ringgit-dolar atau peso yang masih  mewangi dan melonjak-lonjak untuk dihambur-hamburkan…

“Ahh sebentar lagi kami akan kutip dipoket kantong warga pendatang India Selatan,Bangladesh dan warga Indonesia yang dungu-lurus bendul atau mungkin dibeg-beg rakyat Malaysia yang masih tertidur katanya sambil tertawa kecil”

 

Apakah masih ada diantara Anda  masih leka -lengah seolah olah terpedaya dengan senyuman manis warga penjenayah Filipina ini-kerana “dosa-jenayahnya” telah ditebus oleh paderi yang juga secara tidak langsung membantu berkembangnya jenayah-jenayah dikalangan jemaat sekte Katholik ini di Malaysia .Tamat

Wallahu’alam

4 comments

  1. jawapan konkrit yg anda maksudkan itu tidak tepat, pandangan saya ialah sikap manusia itu sendiri. kalau jalan raya ditetapkan 120km perjam sahaja kenapa ada orang pandu lebih dari 120perjam ? nak cepat ? atau terlambat? kenapa ada orang pilih penyangak dan ada org pilih jadi baik?. tak kira agama yg di anuti!. org islam di larang berjudi tetapi masih ada yg buat!. . Buang anak? tak di ajar pun dlm mana agama tapi.masih ada yg buat? Jawapan konkrit yg anda maksudkan itu bagi saya bukalah jawapan mutlak. agama saya kristian tidak suruh buat jenayah. cuma di bagi second chance untuk berubah..

    • santoinperak>Terimakasih dah singgah komen..ok..kongkrit maksud saya bukan umum..ini berdasarkan penyelidikan dan pantauan secara dekat ttg komunity Filipina penganut Kristian ini..mungkin klu anda luangkan masa kegereja ini akan faham situasi yg saya maksud.
      .

      Sbb pernah saya menyaksikan penjenayah ini bila dalam intrograsi,langsung tak ada rasa bersalah.sbb keyakinan agamanya yg kukuh bahwa ‘perbuatan salah tsb..boleh dibayar dengan ‘penebusan dosa’..Anda baca tulisan saya tanpa prejudis..dan hadam dgn perlahan-lahan.

      Anda berkesimpulan bahwa tindak-laku manusia itu adalah sbb sifat kemanusiaan..inipun bukan konkrit..manusia dipengaruhi persekitaran-lingkungan dan didikan agamanya..
      jika baik/harmoni didikan lingkungan dan agamanya,,maka baiklah orangnya menghayati kehidupan.

      Orang yg degil melanggar undang2 jalan raya.atau berjudi dan membuang anak adalah orang yg tidak beramal dan mengamalkan agama Islam secara betul dan sempurna.
      Sbb sholat itu mencegah manusia Islam berbuat jenayah apasaja..prilaku sholat dalan Islam itu sendiri memapar segala rangkuman kehidupan manusia

      Artikel ini bukan fitnah,,tapi sebuah journal-analisa saya yg bertahun-tahun banyak lagi hasil penelitian saya yg akan saya tampilkan.

      Ok saya bertanya pada Anda..apakah Anda setuju atau membenarkan “pembayaran kepada paderi untuk penebus dosa ” pada sekte agama tersebut’?..
      Setuju atau tidak tolong ber penjelasannya?Peace.!
      Wassalam

  2. agama kristian tak ajar jadi jahat. Paderi suruh buat baik, sikap manusia yg susah nak di ubah. imam korang suruh buang anak tepi longkang kah?rasanya tidak tapi kenapa melayu muslim buat begitu,?Jawapan konkrit anda bukanlah jawapan sebenar. Sila hentikan fitnah. sbb saya dengar fitnah lebih besar dr membunuh…lagi satu penceroboh sulu di tonduo tu beragama islam bunuh orang islam sendiri. Rasanya tak diajar pun bunuh orang dan makan jantung mangsa.

    • santoinperak> Mmg agama apa saja tak ajar buat jahat..cuma sbb ada dogma-ajaran dalam agama tu yg ‘perbuatan jenayah’ boleh ditebus dgn uang..maka mereka merasa sudah bebas dari dosa..tanpa takut hukuman pemerintah atau nanti balasan di akherat-(pengiraan amal/prilaku kita didunia semasa hidup)

      Sbb non muslim tak buang anak sbb berzina atau brhubungan sex sebelum kawin tak jd soal..jd para muslim yg tak menghayati/mengamalkan ajaran agama sepenuhnya..setelah berbuat dosa.maka mereka rasa bersalah dan pasangannya tak mau bertanggung jawab..akhirnya terjadilah kes tsb.

      Kes jenayah oleh muslim malaysia adalah disebabkan lingkungan.persekitaran yang kurang integrity penghayatan agamanya- So,,warga filipina yg buat ‘kerjaharam’ mmg dari lingkungan yg keras dan berpacu dgn maksiat sehari-hari.
      Maaf saya bertanya..Apakah anda setuju dogma dalam agama tsb yg membolehkan “penebusan dosa dgn bayaran cash kpd paderi?..setuju atau tidak tolong jelaskan!
      Ini bukan artikel fitnah..tp sebuah journal menvari titik kebenaran..mohon pengertian!
      Wassalam.!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s