# PATANI:Tenang Menempuhi Konspirasi Musuh dan Mengharungi Provokasi

LOGO P.U.L.O

Written by Wilhelmina

Variety Explorer.com—Kalau kita melihat kerajaan Thailand di hari-hari kebelakangan ini dengan segala kekuatan yang ada; politiknya, tentaranya diplomasinya dan lain-lain lagi, mereka cukup ketandusan dan kehabisan idea dalam menentukan cara yang paling menguntungkanya bagi mengatasi pergolakan yang terus bernyala kencang di Patani Darussalam yang dijajah oleh mereka beratus tahun itu.

                                        API JIHAD DARI SELATAN

Namun rakyat Patani yang terdiri dari etnik melayu dan kuat pegangan agama Islamnya punya sejarah perjuangan yang panjang dan begitu hebat menentang penjajahan Kerajaan Budhist Siam(Thailand) sementara itu dikalangan masyarakatnya lahir Ulama-ulama dan pejuang-pejuang yang berjiwa Jihad dan tak kenal lelah untuk kemerdekaan Patani dari pemerintahan kuffar Siam,diantaranya Haji Sulong dan Tengku Mahmood Muhyidin.

Kedua-dua pemimpin ini telah di bunuh. Haji Sulong dibunuh dengan kejam  oleh Siam.Mayatnya dibuang ka-laut tanpa di ketahui mana kuburnya.Tengku Mahmud pula telah di racuni oleh Inggeris dan di tanam di Kelantan . Pembunuhan mereka berdua adalah konspirasi diantara penjajah Siam dan penjajah Inggeris.

Kerana suburnya jiwa -perjuangan Jihad itulah yang membuat kerajaan kuffar Siam mati akal dan guna pelbagai taktik-tipu muslihat.

Jika dibandingkan dengan perjuangan etnik Rohingya yang tidak diakui sebagai etnik plural di Myanmar(baca;https://helmysyamza.wordpress.com/2013/11/22/myanmar-tolak-beri-kewarganegaraan-pada-rohingya/)
Walau ‘mereka’ ada persamaan dibawah cengkaman pemerintah kuffar Budhist( penganut ajaran Budha),rakyat melayu Patani masih beruntung serta boleh bernafas lega-jika konflik begitu meruncing-sebagian masyarakatnya boleh berlindung sementara di negeri Kelantan-Malaysia.Dan tidaklah sampai jadi pelarian ‘orang hanyut’ seperti yang dialami etnik Rohingya.

Dan menurut penelitian penulis.etnik Rohingya sangat jauh dan kurang semangat Jihadnya samada mempertahankan negeri mereka bahkan sesama bangsa mereka sendiri .Entah disebabkan Burma puluhan tahun menutup diri dengan dunia luar,maka etnik Rohingya juga telah luntur jati-dirinya sebagai Muslim yang menyahut seruan Jihad fiSabilillah,hingga kini kita belum  mendengar pejuang Jihad dari etnik Rohingya ini.

Berbalik kepada isu Patani Merdeka ini,Maka bagi kita tidak hairanlah kalau pihak kerajaan Thai cuba menjalankan polisi provokasi murahan dengan melemparkan bom kedalam sebuah restoran di Teluban, Patani pada hujung tahun 2012 silam sehingga kanak-kanak yang berumur tujah tahun pun telah menjadi mangsa letupan bom itu dan selepas itu pula seorang ustaz ditembak mati, ini semua adalah semata-mata bertujuan untuk membuat tuduhan dan memburukan nama dan reputasi pejuang pejuang Pembebasan Patani dengan bermotifkan supaya pejuang-pejuang Patani akan bertindak balas secara meluru dengan tidak berfikir panjang selepas itu terhadap provokasi tersebut dengan melakukan serangan membabi buta terhadap sami Budha contohnya dan guru-guru sekolah (kheru). Adakah pejuang-pejuang Patani akan selalu masuk perangkap usang mereka?… Pisang hanya berbuah satu kali sahaja… Orang-orang Islam sudah tentu tidak akan masuk lubang biawak dhab pada kali keduanya!. Bukankah begitu!!

Pejuang pejuang Pembebasan Patani masih waras dan sadar… mereka akan terus ingat bahawa: perjuangan mereka bukanlah berasaskan dendam, bukanlah bertujuan untuk menunjukan keberanian dan riya’, malahan perjuangan mereka adalah perjuangan yang murni semata-mata demi menjunjung perintah Ilahi dan mencari keredhaannya, maka apa yang dilarang dan yang bertentangan dengan apa yang ditetapkan oleh Allah dan Rasulnya mereka akan tetap menjauhi dan mengelaknya dari dilakukan. Orang awam termasuk Wanita, Kanak-kanak dan orang-orang tua tetap akan dibela dan tidak akan sekali-kali menjadi sasaran serangan mereka, itu lah dasar perjuangan mereka yang sebenarnya.

Maka bertenanglah kita dalam menghadapi dan mengharungi segala provokasi lapok ketinggalan zaman dan elakan diri dari termasuk kedalam perangkap usang murahan dan berkarat itu, katakanlah: Selamat tinggal Provokasi… Selamat Tinggal Perangkap Usang Murahan…. dan Selamat datang Penyelesaian Yang Berkekalan
Wallahu musta’an,

Sumber;Info PULO/Pataninews

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s