Penyebab Fenomena “Taubat” dari Jalan Jihad (2/2)


Illustrasi

Inilah lanjutan artikel sebelumnya tentang fenomena “taubat” dari jalan jihad. Bila sebelumnya Anda telah mengenal definisi dan beberapa persoalan terkait tema ini, sekarang kita akan melihat sebab dan akibatnya.

Banyak faktor yang menyebabkan jihadis jatuh ke dalam musibah taraaju’. Ibnu Qayyim al-Jauziyah dalam Zaad al-Ma’aad fie Hadyi Khayri al-‘Ibaad menyimpulkannya dalam dua klasifikasi besar. Yakni, rosaknya pemikiran (tashawur) dan kemahuan (iradah). Jika musibah taraaju’ itu disebabkan kerana rosaknya persepsi terhadap dien Al-Islam, misalnya seseorang beranggapan bahwa jihad adalah kekerasan dan kerana Islam agama yang cinta damai, tidak ada paksaan dalam agama, maka jihad harus ditolak. Taraaju’ kerana sebab seperti ini berarti disebabkan rosaknya pemikiran.

 

Taraaju’ bisa juga disebabkan kerana tergoda oleh urusan duniawi; uang, jabatan, fasilitas dan peluang-peluang mendapatkan harta. Kadang disebabkan oleh keinginan untuk segera lepas dari ujian. Jenis yang kedua ini, disebabkan rosaknya kemahuan atau tekad, sering juga disebut syahwat. Lebih menyedihkan lagi, jika musibah taraaju’ disebabkan kerana kedua kerosakan sekaligus, tashawwur dan iradah.

 

Pencetusnya secara teknik  beragam. Bisa kerana kesulitan ekonomi, kecewa dengan teman seperjuangan, masalah dalam rumah tangga atau perlakuan buruk musuh, siksaan, penghinaan, pemenjaraan dan penderitaan yang panjang, kadang tanpa batas waktu, dan putus- harapan.

Dalam keadaan seperti itu, musuh memberi umpanan atau imbuhan  untuk segera bebas dari kesulitan dan penderitaan jika mau menuruti kemauan mereka. Jika keadaan itu ditambah dengan kurangnya taqarrub kepada Allah Ta’ala, dan juga sebelumnya tidak menabung amal disaat masa lapang, maka situasi yang mengantar taraaju’ telah berada  didepan mata, kecuali rahmat Allah Taala.
Terlepas dari segala bentuk-alat pencetus, substansi penyebab taraaju’ penempuh jalan menegakkan  agama adalah runtuhnya iltizam-nya kepada Allah Ta’ala, rasul-Nya dan dein-Nya.

 

Jika keadaan taraaju’ berlanjut tanpa kendali, ada pembiaran, bahkan menikmati, tidak ada usaha untuk menghentikan dan kembali kepada lingkungan perjuangan menegakkan agama, dikhawatirkan dapat berujung suul khatimah sebagaimana digambarkan oleh Rasulullah:

 

إنَّ الرجل ليعمل عمل أهل الجنة فيما يبدو للناس وهو من أهل النار ، وإنَّ الرجل ليعمل عمل أهل النار فيما يبدو للناس وهو من أهل الجنة

 

“Sesungguhnya seorang lelaki benar-benar beramal dengan amalan ahli syurga, menurut pandangan manusia. Padahal dia termasuk penduduk neraka. Sebaliknya, ada orang lain yang beramal dengan amalan ahli neraka menurut pandangan manusia, padahal dia termasuk penduduk syurga.”

 

Abdul-Haq al-Isybiliy sebagaimana dikutip oleh Syaikh Hafidh bin Ahmad al-Hakamiy dalam Ma’aarijul- Qobuul menjelaskan keadaan orang yang beramal dengan amalan penduduk syurga sedang dia sejatinya penduduk neraka, hal itu kerana dalam diri hamba tersebut terdapat kerosakan aqidah, terus-menerus melakukan dosa besar dan mencari populariti. Beliau mengatakan bahwa suu-ul khatimah tidak akan menimpa hamba yang amal zahirnya lurus, sedang batinnya saleh.

 

Kerana itu hendaknya seorang hamba yang di anugerah  taufik untuk beramal selalu berusaha untuk memperbaiki keadaannya di hadapan Allah Ta’ala , khusyuk, khudhu’ dan merendahkan diri kepada-Nya. Selalu berharap pertolongan, taufik dan penjagaan kelurusan dari Allah Ta’ala. Juga terus mewaspadai sifat riya’ dan ujub dalam beramal.
Sesungguhnya sebab-sebab suul khatimah adalah rosaknya batin dan keburukan hal-hal yang tidak nampak. Wal ‘iyaadzu billaah.

Naskah Asal: Rudy N
Editor: Wilhelmina

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s