Bendera Sang Saka Malaya ; Sejarah Dibalik Tabir

Perkosa 10 Wanita, Pejabat Partai Komunis di Cina Ditangkap
Simbol Palu-Arit


  Simbol Swastika-Nazi

Written by Wihelmina

Simbol antara NAZI dan Bolshevik adalah unik. Dalam erti, memiliki ciri khas dan tidak sederhana. Jika Bolshevik memakai lambang palu arit (tukul-sabit), maka Nazi memakai simbol swastika. Bolshevik pun mengganti bendera Rusia dengan bendera merah dengan palu arit. Sedangkan Nazi Germany mengganti bendera Germany menjadi bendera swastika. Diberbagai acara dan tempat publik, simbol-simbol ini sangat sering ditampilkan


Namun dua simbol diatas pernah diharamkan oleh regim Orde baru Soeharto -presiden ke2 Indonesia-kerana opini Soeharto mengatakan regim Orde Lama (kudeta komunis 30Sept)  ada kaitan dengan gerakan sosialis/komunis Rusia atau China.Selama era pemerintahan Soeharto baik di media-media atau publik rakyat Indonesia tidak berani memakai atau menampilkan dua simbol tersebut.Tuduhan komunis adalah senjata ampuh regim Orde Baru ketika itu  untuk membungkam mulut para mahasiswa dan oposisi.

Berbeza dengan Malaysia yang agak terbuka dan santun menghadapi ulah anak-anak muda yang meminati dua lambang diatas .Bahkan simbol “Bintang Tiga” Parti Komunis Malaya(PKM) biasa saja kita lihat dipakai anak-anak muda kita dan dijual bebas dipasar2-raya,

NONEBendera Sang Saka Malaya

Apa motif Hishamuddin Rais cs:

 

Apabila muncul akhir-akhir ini gerakan baru anak-anak muda yang dipelopori pejuang reformasi Hishamuddin Rais cs, yang mengibarkan bendera simbol perjuangan puak kiri dahulu yaitu Sang Saka Malaya – membuka mata dan minda masyarakat Malaysia baik yang lahir sebelum merdeka tau sebaliknya.

Negara itu sewajarnya dibina dengan sejarah yang betul-hanya pemimpin-pemimpin negara diktator atau kuku besi saja yang membina sejarah tirani untuk rakyatnya.

Hishmuddin Rais sewaktu diwawancara wartawan MalaysiaKini menjelaskan mengapa rekaan bendera Singapura, Indonesia, Umno dan PAS pada tahun 1950-an menggunakan motif merah dan putih, kemungkinan besar ia berpunca dari satu bendera kuno mewakili kepulauan Melayu atau Nusantara.

Hishamuddin berkata beliau percaya bahawa atas dasar itulah Sang Saka perlu digunakan sebagai bendera kebangsaan.

“Bendera sedia ada tiada asas sejarah. Ia hasil satu pertandingan di mana orang tersebut mengasaskannya dari Star Spangled Banner Amerika Syarikat,” kata Hishamuddin.

Bendera tersebut direka pada 1950 orang seorang penjawat awam Mohamad Hamzah yang dipilih sebagai bendera Malaya melalui undian umum dalam akhbar The Malay Mail.

Ia kemudiannya dinamakan sebagai Jalur Gemilang pada 1997.

Sastrawan Negara A.Samad Said :

Begitu juga Sastrawan Negara A.Samad Said atau biasa  dipanggil Pak Samad yang ditahan di rumahnya di Bangsar jam 12 tengah malam 4 September lalu, bagi membantu siasatan berhubung pengibaran bendera Sang Saka Malaya di Dataran Merdeka pada malam ambang kemerdekaan.

Beliau mengulas isu Sang Saka Malaya ini dengan kata-kata penuh simpatik,

“Bagi saya, bendera Sang Saka itu kita harus luhur, kita harus hormati, kita harus jiwai bahawa itu adalah tanda bahawasanya satu ketika dalam sejarah, ada wira yang berjuang untuk kemerdekaan dan bendera itu adalah panjinya.

“Kita tidak boleh menghina panji itu hanya kerana ada Jalur Gemilang. Jalur Gemilang harus hormati Sang Saka sebab Sang Saka yang berjuang melahirkan Jalur Gemilang,” ujarnya bagi mengulas kewujudan bendera Sang Saka yang dinafikan kewujudannya.

Mengimbau sejarah kemerdekaan negara, Pak Samad ( 81 tahun)  berkata, rakyat harus sedar pejuang-pejuang seperti Rashid Maidin, Abdullah Sidi, Ahmad Boestaman, Dr Burhanuddin Al-Helmy bersungguh-sungguh mahu memerdekakan tanah air dari jajahan British.

“Kita harus hormat orang-orang itu. Mereka telah memberikan nyawanya. Kita harus hormat kerana merekalah mempercepatkan kemerdekaan tanah air,” katanya.

Mengulas mengenai dakwaan bahawa bendera Sang Saka yang mewakili parti Komunis, Pak Samad berkata, Sang Saka mewakili semangat dan perjuangan pihak yang turut berjuang memerdekaan negara, sebelum ada pihak yang ‘menikmati kemerdekaan’, sambil menyifatkan orang yang tidak menghormati bendera Sang Saka sebagai buta sejarah.
Wallahu’alam.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s